Antara Saya, Image dan Make up

Persahabatan gw dengan alat-alat make up belum dimulai terlalu lama, kira-kira 3 tahun yang lalu, tepat ketika gw mulai masuk dunia kerja. Jaman kuliah dulu, gw suka ga habis pikir dengan temen-temen gw yang mengalokasikan anggaran bulanan untuk beli alat2 make up, dan untuk pergi nyalon. Buang-buang duit menurut gw. Alat make up yang gw punya waktu itu cuman bedak sama lipgloss.

Pekerjaan pertama yang mengharuskan gw menggunakan make up adalah ketika gw bekerja sebagai front officer di salah satu property agent di Bali. Gw harus selalu berdandan karena gw adalah orang yang pertama nemuin calon pembeli. Hal pertama yang gw lakukan waktu itu adalah belajar pake blush on dan maskara. Gw mencoba segala macam cara memulas blush on dan menemukan bahwa cara terbaik adalah sambil tersenyum lebar, jadi tulang pipi akan keliatan. Jangan ditanya selebihnya karena gw cuman taunya itu :).

Keakraban gw dengan make up semakin dekat karena gw juga mulai bereksperimen dengan warna dan merek. Gw mulai tau merk2 mahal macam Clinique, Anna Sui, Lancome, Dior, Shiseido, MAC, yang harga lipsticknya bisa buat nonton setiap hari di XXI :P, sampe produk kosmetik Cina macam Tul Jye, Tje Fuk, dll. Brand terkenal itu ga pernah gw pake karena harganya yang ga masuk akal buat kantong gw, jadi seringnya make up yang gw beli ga jauh2 dari Maybelline dan Sariayu. Itu pun ga pernah beli barang sekaligus dua, dengan warna yang berbeda, selalu beli satu dan diabisin, baru beli warna lain. Contohnya blush on atau lipstick, kecuali ada promo buy one get one :D.

Alat make up gw bertambah variannya ketika gw mulai pindah ke Jakarta, mulai punya eye liner cair, eye shadow dan pensil alis, walaupun masih belepotan pakainya. Must have items buat gw adalah pelembab muka, bedak dan lipgloss. Alat-alat lain cuman gw pake kalo pas ngantor aja.

Make up tools

Keterampilan dalam hal permake-up-an ini diuji ketika harus make eye shadow sama eye liner, terutama adalah bagaimana memakai kedua alat itu dengan baik dan benar. Gw selalu membutuhkan waktu lama untuk pakai eye liner, selain karena ga biasa, eye liner cair menuntut kesabaran tingkat tinggi, ga bisa dipake kalau pas lagi keburu-buru. Ketebalannya di setiap kelopak mata pun harus sama. Efek dari pake eye liner ini adalah membuat mata lebih besar dan cantik. Kalau untuk eye shadow, sampe sekarang gw selalu makai satu warna aja, yang cenderung netral macam coklat, gold, atau hitam untuk efek smokey eyes. GwΒ  ga pernah bisa pake beberapa warna sekaligus karena membutuhkan kemampuan artistik tinggi, halah!. Gw juga pernah bereksperimen dengan eye shadow warna hitam, maunya bikin efek smokey eyes, tapi karena warna hitamnya terlalu tebal, mata gw terlihat kaya abis ditonjokin orang sekampung, ahahaha.

Rambut juga akhirnya menjadi salah satu obyek yang harus rapi jali setiap hari. Ga lucu kalo make up uda bagus, tapi rambut bentuknya ga karu-karuan. Gw pernah secara emosional beli baby liss, alat untuk catok rambut tapi bisa juga untuk bikin rambut agak curly. Gw beli karena sebelumnya gw ke salon dan rambut gw ditata dengan amat cantik sama si kapster, pake baby liss ini. Besoknya gw langsung beli dan di percobaan pertama, gw langsung nyadar kalo untuk bikin efek dahsyat kaya di salon, ga bisa gw lakukan sendiri, harus dibantu orang lain. Langsung menyesal seketika belinya.

Lama kelamaan, karena ga mungkin juga ngeluarin budget untuk ngeblow rambut tiap hari di salon, gw belajar untuk menggunakan alat itu. Sejauh ini gw baru berhasil bikin efek lurus dan rapi, belum bisa bikin efek curly :p. Ga masalah, udah kemajuan besar buat gw :).

Fenomena lain bekerja di Jakarta dan di prime area macam Thamrin adalah, lo akan menemukan banyak perempuan cantik dengan dandanan rapi dan wangi yang berkeliaran di sekitar lo. Kadang bikin gw takjub karena mereka betah jalan jauh pake heels yang berhak seruncing paku. Gw cukup dengan flat shoes atau kitten shoes.

Temen2 sekantor gw juga selalu datang ke kantor dalam keadaan sudah rapi jali dan sudah dandan, hal yang ga bisa gw lakukan karena gw ga sempet dandan di rumah kalau pagi. Lagian, males juga kalau udah dandan dan masih harus menghadapi asap kopaja yang naujubillah itemnya! Percuma dong dandanan gw! :D. Makanya begitu sampe kantor, hal pertama yang gw lakukan adalah ke toilet dan berdandan. Satu kali dandan untuk seharian, gw suka males untuk beresin dandanan lagi kalau abis sholat atau makan siang :P. Gw pernah beberapa kali ke-gap sama klien pas lagi ga dandan, ketemunya sih bukan dalam pertemuan resmi, misalnya ga sengaja ketemu di mushola, ato ketemu pas makan siang di luar kantor.

Karena gw menjadi semakin akrab dengan alat-alat ini, agak kurang rasanya kalau ga dandan. Rasanya ga pede karena menurut gw, image diri akan tercipta dalam 30 detik pertama kita bertemu dengan orang lain. Bukan dalam arti gw selalu menilai orang dari penampilannya aja ya, tapi menurut gw, orang yang merawat diri, berdandan dan memakai baju rapi adalah orang yang menghargai dirinya sendiri, juga menghargai orang yang sedang bersama dengannya. Hal ini gw pelajari setelah gw bertemu banyak orang dengan berbagai tipe. Gw sering bertemu orang yang cenderung acak2an ketika ada janji bertemu. Padahal janji sudah dibuat jauh-jauh hari, tapi tetep dateng dengan penampilan berantakan, kan ngeselin.

Gw sih kepikiran mau ikut kursus rias wajah, biar mengasah kemampuan artistik gw yang masih nol buat urusan beginian. Ivan Gunawan aja alisnya rapi buanggget, masa gw kalah?!?!?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s