In between me and wrapped stories.

Beberapa peristiwa penting terjadi dalam kurun waktu 2 bulan gw ga ngeblog. Boleh dibilang gw terkena writer’s block alias kebuntuan dalam menulis, gejalanya adalah ketika mood menulis gw drop dan ketika dipaksakan, gw hanya akan end up bengong di depan monitor.. ahahahaha..

Nah, mumpung gw lagi mood nulis dan bisa mengingat lumayan detil peristiwa2 penting yang terjadi dalam 2 bulan terakhir, maka gw putuskan untuk posting sebelum gw terkena sindrom males update lagi.

Okay here’s the wrap,

July 2009

Di bulan ini hanya ada satu peristiwa penting yang berhasil gw ingat, karena lumayan berdampak di kehidupan professional gw.

Di tanggal 17 Juli ada insiden pengeboman hotel JW Marriot sama Ritz Carlton. Detail peristiwanya seperti apa, udah banyak banget yang bahas, nah, gw ga mau nambahin gegap gempitanya. Cuman, pas kejadian itu, President Director gw, Mariko Yoshihara, adalah salah satu yang terkena dampak langsung, karena beliau memang kebetulan berada di ruangan yang di bom. Waktu itu beliau lagi ikutan breakfast meeting, yang diadain sama Castle Asia, konsultan bisnis asal UK kalo ga salah.

Pertemuan ini diadain setiap hari Jumat, yang dateng adalah bos2 perusahaan gede, mulai dari pertambangan, jasa, perdagangan, dll. Pas hari naas itu, beliau duduk di deket President Director Holcim Indonesia, Timothy Mackay, dan Owner Verity HR, Nathan Verity.

Kantor udah heboh bahkan ketika berita belum rilis, karena driver bos gw udah menghubungi kantor ketika bom pertama meledak. Si driver ini panik setengah mati karena begitu bom meledak, dia langsung ga bisa menghubungi ponsel bos gw. Kebetulan yang terima telpon di kantor adalah si OB, karena kebanyakan karyawan masih belum dateng, cuman beberapa yang emang selalu dateng pagi, termasuk gw. Antara percaya ga percaya karena yang ada di pikiran gw adalah, masa sih kan itu hotel bintang lima.

Ga lama berita muncul di breaking news Metro TV, itu pun belum ada gambar sama sekali. Sampai satu jam kemudian si driver juga masih ga bisa dihubungi, dan ada bom kedua yang meledak. Kabar jadi amat sangat simpang siur karena belum ada yang bisa di konfirmasikan kebenarannya. Akhirnya ada telpon dari RS. MMC Kuningan yang ngabarin kalo bos gw dibawa ke sana.

Rupanya, bos gw dibawa sama staff Castle Asia pake taksi ke RS MMC, dan tersadar begitu nyampe di MMC. Beliau bisa nyebutin nama kantor dan nama ibu kandung sama nomer telponnya waktu ditanya ama suster MMC.

Karena kita ga bisa langsung dateng ke MMC hari itu juga, pertimbangannya adalah RS pasti penuh gila , dan sama aja boong karena bos gw lagi dioperasi, makanya sore pulang kantor langsung nengok ke sana barengan sama temen2 kantor. Beliau baru selesai dioperasi di bagian kaki untuk ngeluarin serpihan kayu dan kaca ketika kita dateng. Bos gw terluka parah di bagian kaki, karena banyak serpihan kayu ke betis kiri, sementara tumit kiri juga luka parah. Selain itu, hanya memar dan lecet di sekujur badan, termasuk gendang telinga yang bermasalah karena efek bunyi ledakan.

Terus bos gw cerita kalo pas bom meledak di dekat tempat dia duduk, dia dalam keadaan sadar tapi ga ngeh itu bom, baru mau beranjak untuk lari keluar ketika atap ruangan ambruk. Pas ketika atap itu ambruk, beliau ternyata secara ga sengaja ketindihan sama Timothy Mackay dan Nathan Verity. Entah mereka berdua secara sengaja ngelindungin bos gw, atau emang karena efek ledakan jadi mereka terlempar ke arah bos gw. Mereka berdua jadi korban tewas dalam peristiwa naas itu.

“It’s a miracle”, itu kalimat yang selalu dia bilang kalo ditanya bagaimana perasaannya. Dan gw selalu merinding ketika denger beliau bicara begitu.

Sekarang, untuk proses penyembuhan lebih lanjut, beliau dibawa ke Jepang, kemungkinan besar akan menjalani proses operasi lagi, untuk kedua gendang telinga dan tumit kirinya.

Kantor berasa sepi dan buat gw pribadi, peristiwa ini kaya shock therapy yang membuka mata gw bahwa yang namanya kematian itu selalu dekat, dan gw harus rajin bersyukur atas semua yang udah dikasih sama Allah SWT. Gw hanya bisa berdoa untuk keselamatan dunia akhirat, karena apapun yang Allah kehendaki, itu bisa terjadi hanya dengan sekedipan mata. Subhanallah.

Agustus 2009

Walaupun Agustus masih berjalan, tapi uda ada peristiwa penting di minggu pertama.

Gw berangkat ke Bali untuk acara pernikahan sahabat baik gw. Bersama seorang teman kantor, gw menghabiskan 5 hari disana, sekalian ngabisin jatah cuti 2008. Rangkaian acara pernikahannya sendiri dimulai di tanggal 1 Agustus 2009, dan gw uda ada di Bali dari 30 Juli.

resize 1

Karena gw ga mau ngerepotin yang punya hajat, jadinya gw memutuskan untuk cari penginapan ajah. Ga perlu yang pake bintang2an karena kalo liburan, hotel cuma buat tidur, sisanya dihabisin buat muter2. Dan secara high season ya, jadi hotel dan hostel dimana2 penuh, termasuk beberapa hotel yang gw tau pelayanannya bagus, murah, dan bersih tempatnya.

Setelah pontang panting cari kamar, akhirnya kita dapet hotel di depan Joger persis, hotel Ratna namanya, tapi cuman bisa buat 2 malam karena hotel itu fully booked sampe pertengahan Agustus. “Ga papa lah” pikir gw, karena untuk malam berikutnya gw bisa nyari hotel lain kalo udah di Bali aja. Gw bisa liat hotelnya langsung karena biasanya foto di web mereka suka beda sama penampakan langsungnya.

Hari pertama dan kedua gw habiskan untuk keliling2 Kuta dan Denpasar. Gw datengin semua tempat makan yang jadi langganan gw jaman dulu ngekos di Bali. Mulai dari ayam betutu di Jl. Mataram Kuta, Nasi Pedes Ibu Andika, Sushi di Papaya Fresh Gallery, Warung Nikmat, Nasi Ayam Kedewatan, semuanya lah.
Gw memang memanfaatkan liburan gw untuk sekalian nostalgia :D.

Sampai tiba waktunya ketika gw harus check out dan pindah hotel. Gw langsung menyusuri hotel2 di Kuta, termasuk Poppies 1 & 2. Dari beberapa yang gw datengin, semuanya fully booked. Dari yang cuman 40 ribuan semalem sampe yang harganya nyaingin harga hotel bintang lima. Gw emang ga nanyain semuanya, tapi menurut gw, itu memang mengindikasikan kalo rata2 fully booked. Nah, secara besok paginya uda kudu check out, dan ga mungkin gw nginep di banjar terdekat :D, akhirnya gw telpon temen gw dan sambil cengar cengir minta dibolehin nginep di rumahnya. Langsung meledaklah dia dalam tawa, menertawakan gw yang dengan pedenya nolak tawaran dia untuk nginep di rumahnya, simply karena gw emang takut ngrepotin dia dan keluarganya.

Masalah penginapan kelar, gw akhirnya nginep di tempat temen gw di daerah Sidakarya Denpasar, dan disambut dengan amat sangat ramah sama ibu dan adik2nya, alhamdulillah πŸ˜€

Oh ya, gw emang ga pergi ke tempat2 jauh, cuman sekitaran Kuta ama Denpasar doang, selain karena mobilisasi gw pake motor, gw males kalo cuman berdua temen kantor gw, alasan lain adalah karena spot2 yang jadi ikon Bali uda pernah gw datengin jaman dulu ngekos :p. Jadi perjalanan ke Bali ini gw dedikasikan untuk nostalgia masa lalu ajah.

5 hari liburan itu bener2 membuat gw nglupain segala penatnya Jakarta, dan memang kaya gitu kan kudunya :p, puas banget bisa hadir di nikahan sahabat gw, bisa nostalgia sama temen2 lama, bisa napak tilas jaman dulu mulai kerja di Bali, duh banyak deh. Kalo inget betapa hidup menjadi amat berbeda ketika gw uda tinggal di Jakarta, pengen banget rasanya gw pindah lagi ke Bali. Maunya sih kemaren sekalian stay di sana for good, cuman kayana ga mungkin dalam waktu dekat. Bisa ga diaku anak ama emak gw, bilangnya cuman 5 hari tapi kok ga balik2.. ahahahaha..

Sedih banget waktu gw harus balik ke Jakarta, rasanya ga rela dan pengen tinggal lebih lama. Doa gw sih semoga bisa dateng lagi ke sana, tapi buat honeymoon :D, amieeenn..
resize 11

Di minggu ke tiga Agustus, uda masuk bulan Ramadhan 1430 H, subhanallah, seneng banget rasanya, harus memanfaatkan Ramadhan tahun ini sebaik2nya, karena setiap doa dan harapan yang dipanjatkan di Ramadhan insya allah selalu mustajab. Ramadhan juga ajang buat nabung pahala dan cuci dosa buat gw.
Selamat Puasa, dan Insya allah ibadah kita dilancarkan di Ramadhan tahun ini, amieenn. Mohon maaf kalau ada salah kata, salah posting, dan semua salah yang ada di dunia πŸ˜€

Wrap you more soon πŸ˜€

Advertisements

2 thoughts on “In between me and wrapped stories.

  1. sTuPiD_CuPiD says:

    kayaknya pernah liat mbaknya yg difoto ini,
    sptnya sih pernah kenal.

    biar mau pake foto hitam putih jg rasanya pernah kenal.

    ini maen sampai bali kok ga mampir surabaya..???

    dateng keundangan nikah temen terus ya mbak? ngundangin temen2nya kpn nih..???

    • Dian says:

      telat bener ya gw bales komennya, maap secara mood nulis dan apdet blog menurun drastis sejak aada twitter, heuheuheu.. doain laha ya biar bisa cepet ngasi undangan sama kamu ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s