Antara KRL, Jakarta dan Saya

Kalau sedang beruntung bisa pulang lebih cepat di sore hari, let say naik KRL yang jam 5 sore, gw selalu disuguhi pemandangan menakjubkan di sepanjang perjalanan. Kereta gw selalu melewati daerah karet dan tanah abang, menuju bintaro dan akhirnya berhenti di serpong. Nah dalam perjalanan antara karet menuju tanah abang itu lah gw selalu mengamati orang-orang yang tinggal di pemukiman kumuh di pinggiran rel.

Selama ini gw selalu takjub dengan kemampuan mereka bisa bertahan hidup di belantara Jakarta dan tinggal di rumah yang cuman seukuran 3×3 meter, berdinding kardus dan beratap seng. Di pinggiran rel pula, dan dengan traffic kereta yang padat, bisa dipastikan suara kereta selalu jadi teman keseharian mereka. Dan biasanya yang tinggal disitu ga cuman keluarga inti, secara banyak lansia ato orang-orang setengah baya yang leyeh2 di depan pintu rumah mereka sambil nunggu malem tiba. Rumah sekecil itu, bangunan semi permanen, ditinggalin banyak orang, duh ga nyamanΒ  banget pastinya..

Di jam 5 sore menjelang magrib itu pula, bisa diliat anak2 kecil berkeliaran, main-main dengan mainan seadanya, bahkan ada juga yang main di area tumpukan sampah, ato bahkan di sungai yang permukaannya banyak limbah deterjen..sedih liatnya 😦

Kalau kebetulan gw pulang naik kereta yang jam 9 malam, pemandangannya berubah drastis, dari kejauhan bahkan sebelum masuk area stasiun tanah abang, mendadak di pinggiran rel udah ada warung remang-remang, well, ga remang-remang juga secara di atapnya dipasangin lampu kecil2 melingkar yang efeknya mirip2 lampu pohon natal..merah biru ijo kerlap kerlip jadi satu. Dan yang lebih bikin seru adalah lagu2 yang diputer, kalau ga house music ya dangdut..volume super gede..kebayang kan? kedengeran sampe kemana2 tuh.. Kayaknya warung remang-remang itu emang menyediakan hiburan untuk kaum menengah ke bawah, plus jadi tempat mangkal lelaki hidung belang dan perempuan penyebab lelaki jadi berhidung belang (halah!!)

Satu lagi yang bikin gw heran ya, itu bangunan pemukiman ternyata banyak yang uda dipasangin ubin keramik. Setau gw kan area stasiun itu milik negara ya? tapi kenapa rumah2 di sekitarΒ  pinggiran rel itu rata2 uda pada pake keramik? bahkan terkesan mereka juga uda punya struktur RT ama RW, lha wong ada gapura juga, kaya gapura yang kalo mau 17 agustusan dihias warna warni, nah mereka juga punya tuh… bahkan kadang di salah satu dinding rumah, dimanfaatin untuk bikin usaha, entah itu warung nasi atau sekedar warung kopi. Berarti kan bisa disimpulkan kalo mereka ga cuman setahun dua tahun tinggal di situ, tapi uda bertahun-tahun dan ga kawatir diusir aparat toh?

Dan lucunya lagi, motor-motor keluaran terbaru juga banyak terparkir di teras-teras rumah itu. Nah, heran kan? bisa beli motor tapi kenapa punya rumah di pinggiran rel??

Beberapa kali emang gw liat ada penggusuran pemukiman kumuh, tapi cuman di beberapa bagian aja, terutama bagian yang rumah2nya belum berkeramik. Dan selalu beberapa hari sesudah penggusuran, bangunan itu muncul lagi.

Ga gampang sih ya buat pemerintah buat ngurusin yang beginian, secara penduduk di jakarta bukannya makin sedikit, malahan makin banyak. Ga gampang juga nyediain pemukiman layak huni dengan harga terjangkau, lha wong area jakarta itu kan ga gede2 amat. Mo ditaro dimana tuh orang2nya? Razia KTP udah, pembinaan udah, trus apa lagi dong?

Kontras banget sama pemandangan gedung-gedung tinggi. Ga jauh dari tanah abang uda kawasan perkantoran dan bisnis di sekitaran Sudirman ama Thamrin. Tapi menurut gw, kondisi sebenar-benarnya Jakarta ya di bukan kehidupan di gedung-gedung tinggi itu, bukan di kawasan bisnis, ato di mal-mal eksklusif, tapi ya di situ itu, di kawasan pemukiman padat..

Tapi Jakarta itu emang udah jadi semacam ikon, kalo mo dapet duit banyak ya ke Jakarta aja lha wong mo ngapain aja bisa jadi uang. Walopun sebenernya hidup di Jakarta itu ga gampang, harus kuat iman, kuat hati secara godaan dimana-mana..

Kayanya ga mungkin ya kalo ngebayangin Jakarta bakalan rapi dan ga semrawut kaya sekarang, pasti bingung mau mulai beresinnya dari mana, heuheuheu.. Jakartaaa oh Jakartaaa..

Advertisements

3 thoughts on “Antara KRL, Jakarta dan Saya

  1. permasalahannya sangat kompleks. bisa jadi merek sebenernya punya uang utk beli tanah dan rumah, tapi sayangnya tanah dan rumah ini udah dicaplok para kapitalis bernama MOL -that’s why i don’t really like malls-

    eh, pernah dengar cerita kalo sastrawan tenar, Chairil Anwar, meninggal di bongkaran Tanah Abang.

    aku dulu sering menembus Tanah Abang dengan berjalan kaki, kawasan yg terkenal dengan premanisme dan prostitusinya. Banyak kehidupan menarik yg bisa dilihat di sana, dibanding hanya melihat sekils. mereka punya kehidupan, dan selama kita baik, mereka juga baik.. πŸ™‚

    bahkan saking baiknya, aku pernah digodain “ibu-ibu” penjaja seks utk mampir di “lapaknya” dan aku tolak dengan halus.. hwakakakaka.. sayang itu ibu-ibu udah kempot, coba kalo masih gadis.. hihihihi…

  2. utaminingtyazzzz says:

    aku juga berpikiran sama. kalau mau membenahi Jakarta, kira-kira harus dimulai dari mana ya, saking udah ruwetttt

  3. adityahadi says:

    Tak cukup hanya berpikir …lakukan tindakan nyata ajah.

    Jangan suka nyerobot lampu merah
    Kalo sendirian mbok ya jangan naek mobil (kan ada busway)
    Jangan suka masuk ke jalur busway
    Buang sampah di tempatnya, klo gak ada tempat sampah ya kantongin

    Nikmati kealamian jakarta,bukan metropolitannya jakarta (khusus ini kayaknya Bang Zam udah ahlinya benerrr dah)

    biarin deh orang lain mo kayak gimana, yang penting kita dan anak cucu kita berperan aktif (gak harus terkenal lho) dalam membenahi jakarta dan dunia ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s