Antara Saya dan Tifus

Jadi begini ceritanya, udah beberapa hari terakhir gw merasakan ada yang aneh dengan tubuh gw. Dimulai dari hari Minggu malem, badan uda mulai meriang ga jelas, dan karena gw pikir karena masuk angin biasa, gw cuman minum obat penurun panas. Besoknya, karena msh lemes gw memutuskan utk sekalian sembuh dulu baru ngantor.

Hari selasa gw masuk karena kondisi gw udah mendingan, badan gw uda ga panas walopun pusingnya masih. Tapi begitu pulang kantor gw tiba2 demam lagi, ditambah badan gw rasanya remuk redam, punggung uda kaya didudukin gajah saking sakitnya. Malam itu gw minta dipijetin nyokap dan lagi2 minum obat penurun panas.

Sampai 2 hari keadaan gw begitu terus, kalau siang badan gw ga terlalu panas, tapi kalau malam rasanya dari ujung kepala sampai ujung kaki membara..halahh..ditambah perut yang begah dan sesak napas.

Akhirnya kamis gw ijin setengah hari untuk pulang dan cek darah, gw curiga gw kena tifus soalnya gejalanya mirip, lagian kawatir gejala DB juga karena antara tifus sama DB itu gejalanya mirip. Sampai rumah gw dianter sama bokap ke dokter di daerah Pamulang, tadinya gw mau ke Prodia di Alam Sutera, cuman ternyata karena uda sore jadi hasil cek darah ga bisa jadi di hari itu juga, plus dokternya juga cuma sampai jam 12 siang aja.

Sampai di dokter di Pamulang Medical Center, gw dirujuk ke dokter umum, trus ditanganin sama Dr. Lina, a young, smart yet helpful and frendly docter..love her lha pokoknya :). Gw langsung didiagnosa gejala tifus setelah gw diperiksa ama beliau. Setelah cek darah ternyata gw positif tifus, dan untungnya trombosit gw normal, jadi bukan DB, alhamdulillah πŸ™‚

Gw dapet beberapa obat untuk penurun panas, obat pusing, antibiotik, sama obat untuk asam lambung dan maag, banyaaakk ya..hehehe.. Terus gw juga ga boleh makan yang keras2, harus makanan halus kaya bubur, dan ga boleh asam, pedes, santan, dan makanan berminyak..yah, mau ga mau diturutin biar sembuh daripada gw nanti diopname.. Gw juga harus banyak minum air putih dan jus biar ga dehidrasi..

Ternyata yang namanya sehat itu nikmat ya, satu hal yang simpel dan seringkali lolos dari list doa syukur gw :(. Gw juga jadi ngeh kalau yang namanya badan itu ga bisa diboongin, ada masanya dia minta di tune up dan servis total sebelum siap buat beraktivitas lagi. Well, sekarang memang waktunya gw untuk lebih menjaga kesehatan, dan harus mulai rajin olahraga biar ga gampang drop πŸ™‚

Insya allah gw cepet bisa beraktivitas lagi ya πŸ˜€

Advertisements

3 thoughts on “Antara Saya dan Tifus

  1. adityahadi says:

    Hmm … Nona Kutu juga calon dokter, mudah2an jadi dokter yg the best kayak dokter Lina, hee …

    Bener tuh mbak, badan kita mang harta terbesar kita, musti kita jaga sebaik mungkin. Klo badan dah ngambek, hee … gak bakal ada yg bisa kita lakuin. Manusia mang baru menyadari sesuatu ketika ia telah kehilangan hal tersebut, musti bisa memngamati sesuatu dari sudut pandang lain…

    tp skarang dah sembuh kan y mbk? soo … SMANGAT !!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s