Antara SIM A dan mimpi yang menjadi nyata

Jadi akhirnya setelah menunggu sekian lama, gw punya SIM juga. SIM A tepatnya.

Dari dulu gw pengen banget bikin, tapi belom nemu waktu yang pas, secara ngurusinnya aja at least butuh satu hari. Buat gw, punya SIM A itu semacam legalitas buat bisa bawa mobil bokap..hakhak…selama ini, gw selalu dilarang bawa mobil jauh2 karena belum punya SIM.

Agak diskriminatif emang bokap gw, habisnya adik gw yang cowok aja, pas umur 17 tahun uda bikin SIM sekaligus A ama C. Dan sekarang dia udah melanglang buana kemana2… Sedangkan gw yang uda 25 begini, jarak tempuh masi sekitaran komplek dan kantor bokap gw yang berjarak 3 km ajah…huhuhu…

Cuman akhir2 ini, nyokap uda mulai komplain kalo bokap uda less sensitive dan less alert kalo bawa mobil…pengaruh umur juga kali ya. Secara dirumah juga adanya cuman kita bertiga karena adik gw masih kuliah di Jogja,mau ga mau gw yang diposisikan akan menggantikan  posisi bokap gw sebagai driver..hakhakhak…

Anyway, perjuangan gw biar bisa punya SIM akhirnya dimulai di hari Sabtu kemaren. Dianter bokap, gw pergi ke Polres Metro Tangerang di daerah Daan Mogot sana..lumayan jauh dari rumah :). . Dari rumah udah siapin duit 400 ribu, secara katanya biayanya segitu kalo pake orang dalem alias calo. Hayu aja gw siapin dah, untung abis gajian :).

Sampe di kantor polisi sekitar jam 8.30 pagi, begitu masuk langsung ditanyain sama pak polisi yang jaga di depan.

“Mau kemana mbak?” tanya pak polisi yang gw rasa umurnya ga beda jauh ama gw.

” Mau bikin SIM pak” kata gw sambil mengamati raut mukanya.

“Oh, udah ada yang bantu? Kalo mau dibantu, biayanya sekitar 400 ribu” kata pak polisinya sambil meriksa KTP gw.

Desye juga sekalian ngejelasin biayanya buat apa aja. Kalo mau ngurus sendiri paling cuman abis 110 ribu, tapi semuanya harus ngurus sendiri, mulai dari nyari surat dokter sampe foto, termasuk untuk tes teori dan praktek.

Gw rasa seh, udah jamak ya yang namanya SIM nembak, alias diurusin sama orang dalem. Malah biasanya, kalo ngurus sendiri, bisa ga dilulusin untuk ujian-ujiannya. Kalo orang dalem yang ngurusin, kita ga usah pake ribet, sekali apply langsung jadi.

Berhubung hari itu rame berat dan gw mau yang praktis aja, akhirnya gw menyetujui untuk dibantu sama polisi itu. Gw cuman ngasih duit sama fotokopi KTP 5 lembar, langsung tinggal nunggu untuk tes teori sama foto. Tesnya juga suman 30 soal, tentang rambu2 dan semacamnya..habis itu nunggu giliran foto, and voila!! jadilah SIM A gw.. 😀

Penantian gw terbayar sudah..

Sebenernya kalo mau idealis, dan mau ribet, bisa aja cuman ngeluarin 110 ribu, tapi harus siap mondar-mandir dan ngisi ini itu. Apalagi kalo nembak kan 4 kali lipat tuh biayanya, itungannya kan memberi ruang buat korupsi juga? secara katanya korupsi harus diberantas..tapi kalo korupsinya melembaga gitu gimana dong?? kan sini juga yang enak, ga usa ribet2.. hakhakhak..

Sutralah, sebagai warga negara yang baik, eke ga mo pusing mikirin urusan begituan, yang penting buat eke adalah bagaimana bertahan hidup ditengah krisis global…halah 🙂

Advertisements

One thought on “Antara SIM A dan mimpi yang menjadi nyata

  1. sTuPiD_CuPiD says:

    kok polisinya ga nanya sama mbaknya ya…???
    kakinya nyampe ga nginjek pedal gasnya? kok dah minta dibikinkan SIM..??
    gya… gya… gya…
    kpn2 diajak muter2nya ya..
    tetep sehat, tetep semangat, sukses selalu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s