Local warming

Hari ini ada matahari.

Setelah hampir seminggu hujan turun terus, biasanya pagi mendung ga jelas, abis jam 12 langsung gelap dan hujan deras sampai menjelang malam. Berhenti sebentar, terus hujan lagi sampe pagi. Cuacanya sih jadi enak, adem banget.. Sebelum era hujan terus2an gini, cuaca tu bisa panas banget, bahkan suhunya sampe 38Ā  C, sama sekali ga ada awan, sampe males ngapa2in.. Kayanya efek global warming emang beneran berasa banget, aga takut juga soalnya yang namanya alam ga bisa diajak main2..Takut aja kalo musim ujan yang bentar lagi dateng bakal bikin efek lebih buruk dari taun2 kemaren..Jakarta kan demen banget noh banjir taunan.

Nah, diantara orang2 yang lagi heboh berat soal global warming, nyokap gw malah ngalamin “local warming”. Gw yang ngasi istilah itu secara gw tidak bisa menemukan penjelasan yang pas dan pantas buat nyokap gw.

Alasan pertama adalah, nyokap gw selalu merasa kepanasan, bahkan saat cuaca normal, i meant ga panas dan ga ujan, dan desye ga bisa kalo ga pake AC atau ga ada angin dimana pun dia berada. Susah kan jadi desye. Alasan kedua adalah, bahkan ketika orang2 sudah merasa kedinginan karena AC, booooo…dia masih kepanasan dong…!!! Sakit kayanya emak gw šŸ˜›

Efeknya buat gw dan bokap adalah sakit flu dan masuk angin yang ga kelar2..lha gimana mau kelar kalo sepanjang hari di ruangan AC, sampe rumah ketemu ama AC lagi, kalo matiin AC, taruhanna adalah nyawa secara remote dipegang emak….daripada disumpahin cantik terus?!?! Gw ngerasain soalnya jadi orang cantik, cape bo, susah menghindar dari fans *PLAKK!!*

Anyway, masuk angin ga kelar2 itu adalah karena gw ama bokap tu ga bisa berada di temperatur transisi, ciehhh bahasa gw, jadi kalo kelamaan kena AC langsung masuk angin, trus kalo kepanasan juga jadi sakit kepala akut. Gimana coba? Makanya kemana2 bawanya Vicks ato minyak kayu putih..hakhakhakhak…

Oke, balik ke masalah2 warming2an tadi. Waktu gw tanya nyokap kenapa desye bisa sampe begitu, simply desye njawab: gak tau!. Yeeeee…tau dapet jawaban gt mah, mendingan gw ga usa tanya! bukan jawaban yang mendukung riset gw šŸ˜¦

Tapi sebagai manusia yang hidup di Jakarta dengan temperatur ajaib dan efek “panas” yang dihasilkan, membiasakan diri buat ga terlalu banyak pake AC itu bukan masalah gampang. Kalo ga pake AC pas naik mobil, berarti kudu buka jendela, tapi ga bisa buka banyak2 secara buka sejengkal aja, bisa bikin copet beraksi, nodong pake piso dari bukaan jendela..sial!.

Naik angkutan umum juga lebih karena terpaksa, kalo mau naik yang ga ber AC, berarti kudu siap desek2an dengan bis yang bahkan ga punya spedometer dan ga pake lampu sen tiap mau belok, taruhan nyawa lagi bukan?? Berarti mendingan diem dirumah ya?? Padahal kalo kelamaan diem di rumah, kecenderungan obesitas yang disebabkan karena kurang bergerak akan semakin tinggi. Jadi mesti gimana dong biar ga global warming??? Saya sebagai manusia kan ingin menyumbang sesuatu juga untuk alam….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s